Akhir Kisah Cinta Si Doel

Akhirnya nonton juga Trilogi Si Doel, setelah tayang di Netflix ketiga-tiganya. Awalnya sih saya ga pengen nonton. Bukannya apa, sebagai Tim Maudy Koesnaedi sedari SD, saya selalu kesal nonton Si Doel mengingat perannya sebagai Zaenab yang selalu “kasihan”.

Tapi sebagai penikmat Si Doel di masa lampau, dan terkena bujukan rayuan sosmed, saya juga penasaran sama akhir kisah cinta si Doel. Makanya dari Trilogi ini saya nonton film ketiganya pertama kali. Baru film kedua. Dan dilanjut film pertama. šŸ˜… Saya cuma mikir kalau-kalau Doel dzalim lagi sama Zaenab, setidaknya saya ga ngabisin waktu nonton tiga film berurutan hanya untuk ngeliat Zaenab disia-siakan.

Sebelum saya lanjut, saya dislaimer dulu ya.. tulisan saya akan banyak spoiler, jadi kalau belum nonton dan pengen nonton tanpa spoiler, tulisan setelah ini bisa di-skip ya… (Meski spoiler juga udah banyak banget sih… šŸ¤£)

Balik lagi ke Si Doel.

Di film ketiga yang digadang-gadang sebagai akhir kisah cinta si Doel, sesuai judulnya, saya cukup puas dengan ceritanya. Ga berekspektasi lebih karena memang cerita ini dibuat untuk nostalgia, dalam arti dengan tetap mempertahankan para cast (dengan segala kelebihan dan kekurangan masing-masing), ada beberapa jalan cerita yang pada akhirnya harus menyesuaikan kondisi para pemain.

Kisah ini berawal dari cerita sinetron yang pertama tayang tahun 1992, dan berlangsung selama tujuh musim. Dalam sinetron, karakter Doel digambarkan sebagai seseorang yang pendiam, jarang senyum, suka murung, irit ngomong, terkadang sinis, tapi juga super baik sama orang lain. Sebenarnya karakter yang agak ga matching sama keadaan lingkungan keluarga yang hangat, lucu, dan supportif. Kayaknya penulis skenario ga diskusi dulu sama psikolog waktu bikin karakter si Doel. šŸ¤£ Cerita ini berfokus bukan hanya pada si Doel tapi juga kehidupan pemain-pemain yang lain, seperti bapaknya / Babe, ibunya / Mak Nyak, adeknya / Atun, pamannya / Mandra, tetangganya / Mas Karyo, Sarah dan Zaenab.

Kedua nama terakhir adalah dua perempuan yang tergambar hampir sempurna (yang sebenarnya bisa dapetin lelaki manapun yang mereka mau) tapi entah kenapa jatuh cinta banget sama si Doel. Sarah, anak orang kaya, lovable, supel, perhatian, adalah pacar si doel setelah pedekate lebih dari ratusan episode (karena Doel selain pendiam dan punya afek depresif juga ternyata ga berani nembak cewek meski resiko ditolak hanya 0,001%), dan Zaenab, gadis pemalu yang punya ibu sambung super galak adalah cinta pertamanya Doel yang dari kecil sudah dijodohkan karena masih saudara (tapi harus menahan getir di-PHP-in mulu sama Si Doel dan hanya berakhir dengan main Abang-Adekan).

Oh ya tapi Sarah sama Zaenab ini ga musuhan lho.. Ini yang saya suka dari sinetron Si Doel. Bahkan digambarkan sebenarnya mereka ‘saingan’ sehat banget, semi sahabatan juga. Kalau ga ada Doel diantara mereka, pasti mereka BFF banget yang kemana-mana pergi berdua, meski ga pake baju kembaran karena style-nya beda banget. Dan bahkan ada di salah satu episode mereka makan berdua, terus keduanya ngebahas kenapa mereka bisa temenan. Dan waktu itu Zaenab bilang: “Mungkin kita adalah orang yang ga suka memelihara kebencian.” šŸ‘

Singkat cerita di akhir cerita sinetron Si Doel Anak Sekolahan Musim ke 6, Sarahlah yang nikah sama Doel, dan Zaenab mencoba move on dengan nikah sama Hendri, cowok tajir + baik hati yang lebih ganteng daripada Doel. Harusnya kisah berakhir sampe sini aja sih, happy end. Saya juga sebagai calon besan Zaenab (baca: Maudy Koesnaedi) juga bisa nerima ending ini. Setidaknya win win bagi semuanya.

Tapi mungkin karena ada permintaan pasar, cerita si Doel dipanjangin lagi. Dilanjut ke sinetron musim ke – 7: yang diberi judul Si Doel Anak Gedongan, plus FTV Si Doel Anak Pinggiran. Nah di sinetron dan FTV ini, cerita mulai berubah. Seperti masa transisi menjadikan tokoh Sarah sebagai pemeran utama perempuan menjadi tokoh Zaenab sebagai pemeran utamanya.

Dalam sinetron Si Doel Anak Gedongan, Sarah yang hamil muda berubah menjadi sosok cemburuan, manja, ga rasional, meski tetep ngegemesin. Sedangkan Zaenab yang hamil tua, ternyata mengalami KDRT verbal dari suaminya (yang depresi setelah ibunya meninggal) yang berujung pendarahan ketika hamil. Doel lagi-lagi hadir dalam kehidupan Zaenab sebagai pahlawan yang nganterin Zaenab ke RS (disaat suaminya selingkuh sama tante-tante) sehingga nyawanya bisa tertolong, tapi disisi lain bikin Sarah cemburu berat dan kabur ke Belanda dalam keadaan hamil muda.

Cerita berlanjut ke FTV Si Doel Anak Pinggiran, yang menceritakan Doel yang hidupnya jadi kasihan banget (balik lagi jadi anak pinggiran, setelah sempat jadi anak gedongan), diusir mertua, ngurusin Mak Nyak yang sudah mulai sakit-sakitan, plus ditinggal istri tanpa kabar selama bertahun-tahun. Kalo ga salah udah ditinggalin selama sepuluh tahun ceritanya di FTV ini.

Doel yang terpuruk, mau nyusulin bini ga ada duit (padahal bisa aja nabung dan cari tiket promo ya kalau niat šŸ¤£), ujung-ujungnya mencoba move on dengan nikahin Zaenab yang udah cerai dari suaminya. Akhir film ditutup dengan kata-kata Doel kurang lebih gini:

“Abang ga ingin mengulangi lagi kisah itu lagi, biarlah kisah itu sudah jadi kisah hidup. Sekarang Abang sudah punya istri kamu, Nab. Abang tidak akan mengecewakan kamu. Abang sudah menemukan cinta seutuhnya sama kamu.”

Yaelah Bang…bukan nyari bini malah nikahin cinta pertama. *Tepok jidad*

Poster Resmi Film Akhir Kisah Cinta Si Doel

Nah Trilogi film si Doel melanjutkan kisah-kisah itu sebelumnya. Berawal dari kepergian Doel ke Belanda karena di-endorse (sama Hans temennya yang juga sepupu Sarah) untuk kirim barang buat festival Tong Tong Fair, ketemu lagi sama Sarah setelah 14 tahun plus anaknya yang udah remaja. Doel yang udah punya kehidupan baru di Jakarta sama Zaenab jadi gamang, meski Sarah sudah minta ceraikan secara resmi.

Jadinya si Doel poligami? Secara hukum agama sih kayaknya gitu ya.. atau sbnrnya udah talak belum sih sama Sarah? Secara pisah lama banget 14 tahun.. bagian ini saya ga paham, karena sebenarnya kalau dari cerita mereka kayaknya para tokoh itu juga pada ga setuju sih bilang ini poligami. Apalagi Mak Nyak (yang sudah buta karena glukoma dan lumpuh) yang sedari dulu #TimZaenab dirawat Zaenab melarang Doel buat poligami.

Kegamangan Doel bertambah lagi ketika akhirnya Sarah dan anaknya, Dul (nama anaknya Dul dari Abdullah, mirip nama bapaknya: Doel dari Kasdoelah) memutuskan untuk balik lagi ke Jakarta. Disisi lain ternyata Zaenab juga hamil muda. Disini kelihatan banget perubahan karakter antara Sarah dan Zaenab. Sarah yang biasanya agresif, menjadi pasif, belajar memahami, dan irit ngomong. Zaenab yang selama ini nurut, malah jadi melakukan “perlawanan” dengan caranya: menemui Sarah, ngomong sama Mak Nyak, ngomong sama Doel.

Saya paling suka bagian waktu Zaenab berani matep mata Doel terus bilang:

“Izinkan saya pulang ke rumah Nyak, Bang. Niat saya bukan untuk meninggalkan Abang, tapi kita sama-sama tau kalau kita butuh waktu untuk berpikir. Saya bahagia pernah hidup berdua dengan Abang. Saya ga pernah menyesal. Tapi rasa-rasanya saya ga sanggup terus-menerus hidup dalam bayangan cinta Abang dengan Sarah. Saya ga sanggup terus-menerus jadi kekasih bayangan Abang..”.

Buat yang ngikutin ceritanya, ini adalah lompatan karakter banget bagi Zaenab yang normatif (yang selalu izin suami kalau mau pergi, selalu cium tangan suami, selalu manggil suami dengan sebutan Abang, dan ga pernah ngebentak suami). Ada kalanya orang baru tau kita berharga setelah kita berani bersikap. Bagian ini seakan ngegambarin katup emosi Zaenab yang meledak setelah nahan ati bertahun-tahun sama Doel. Go Zaenab Go!

Doel yang selama di sinetron diperebutkan dua perempuan ini, kali ini keduanya berlomba-lomba meninggalkan Doel. Sebenarnya kalau saya, suka ending-nya kalau setelah Doel cerai sama Sarah, Zaenab menolak kehadiran Doel kembali. Zaenab sebenarnya sudah punya gambaran kalau pisah sama Doel, entah lanjut jualan kue, minta kerjaan sama Munaroh dsb. Saya yakin Zaenab sebenarnya bisa hidup tanpa Doel pada akhirnya, dia kan lulusan Abnon. #ehh Karena menurut saya, sikap ga tegas Doel adalah sumber masalahnya dia. Dan seperti kata-katanya di akhir film, dia sudah menyakiti tiga wanita yang dia cintai: Sarah, Mak Nyak, dan Zaenab.

Doel emang sebaiknya ga balik sama Sarah. Sarah terlalu bagus buat Doel. Doel yang tukang insinyur, tapi masih jadi pekerja lepasan yang benar-benar serabutan. Doel yang ga kepikiran buat kredit motor aja terus jadi ojol (karena bisa jadi pendapatannya akan lebih daripada jadi supir oplet), disaat Munaroh aja udah bisa bawa Innova šŸ¤£. Doel yang terlalu pasif sama keadaan memang ga compatible sama Sarah. Sarah berhak dapat pasangan dan kehidupan yang lebih baik. Jangan lupa kalau Sarah itu dosen, di Belanda pula.

Tapi kalau ending-nya ga sama siapapun, itu kayak bikin kekecewaan lebih banyak lagi. Kayaknya Mak Nyak yang bakal kecewa banget, karena dua kali ditinggalkan menantu. šŸ˜­

Saya salut sama Rano Karno yang ngebuat cerita Doel ini seakan-akan hidup. Saya kesalnya beneran lho sama Si Doel itu. Saya ga sama sekali kesal sama Sarah, karena menurut saya baik Sarah maupun Zaenab ini jadi korban. Saya paham pendukung Sarah banyak yang kesal, kesalnya persis kayak saya sewaktu kecil kesal banget liat Zaenab disia-siain (sampe kayak saya ceritain tadi kalau saya sempat ga mau nonton filmnya karena takut kecewa lagi).

Kalau Zaenab ujung-ujungnya mau balik sama Doel saya juga paham banget. Zaenab sedang hamil, Zaenab sudah dapet kepastian kalo dia ga dimadu, Zaenab juga sudah terlanjur sayang sama Mak Nyak dan Atun. Disisi lain, meski Zaenab tau kalau cinta Doel sama dirinya ga se-dramatis cinta Doel ke Sarah, Doel selalu bersikap baik sama dia. Doel selalu takut Zaenab ngerasa sakit dan berusaha selalu jadi pelindung buat dia. Doel berani jujur sama Zaenab, dari cerita sinetron sampe film sering banget Doel bilang: “Abang ga pengen kamu denger ini dari orang lain..” (padahal sama Sarah, Doel suka bohong šŸ„±).

Intinya Doel lebih nyaman, lebih secure sama Zaenab. Zaenab juga respect / hormat banget sama Doel sebagai suami.

Pada akhirnya dengan Doel kembali sama Zaenab, penulis skenario kayak pengen memperbaiki keadaan. Bisa aja sebenarnya Zaenab dalam cerita ga dibuat hamil sehingga Doel balik sama Sarah. Tapi kalau Doel balik sama Sarah, kesannya Si Doel jadi mau enaknya sendiri (padahal pesan Mak Nyak jangan mau enaknya sendiri tapi orang lain susah, Nah lho…). Kalo ceritanya dibuat gitu, lagi-lagi Zaenab jadi korban. Karena Zaenab ga ada salah sama Doel, mungkin ada salah sama Sarah, tapi bukan sama Doel.

Kalau Sarah beda lagi. Sebagai ibu-ibu yang merasa ke Indomaret aja harus dengan izin suami, sepemahaman saya minggat tanpa kabar selama 14 tahun itu bisa dipahami tapi sulit dibenarkan. Terlepas dari apapun alasannya, pergi tanpa kabar tanpa memberi kesempatan untuk menjelaskan dan ga ngasih kontak apapun itu rasanya sulit bisa diterima secara norma. Kan bisa aja kalau Sarah mau ngasih clue, SMS kek: “Doel, aku disini, susulin donk…” Bertahun-tahun tahun lho tanpa kabar sama sekali sebelum Doel nikah lagi.. Jadi buat saya, Zaenab cuma bucin, tapi bukan pelakor. *Btw saya ga terima ajakan debat ya… šŸ˜Ž

Dengan membuat cerita Zaenab hamil, sebagian penonton kubu sebelah (diharapkan) bisa lebih nerima kalau Doel pada akhirnya sama Zaenab.

Kalau saya mikirnya mungkin supaya Doel bisa digambarkan untuk ga mengulang kesalahannya/keplin-plannya. Doel akhirnya menunjukkan konsistensi nya sejak FTV sampe trilogi layar lebar bahwa dia memang mencoba move on. Doel yang memilih untuk ga mengulangi kesalahan yang sama: yaitu melepaskan istri yang sedang hamil. Doel yang mencoba kali ini untuk hadir di kehidupan anak keduanya, karena dia pernah membuat kesalahan membuat Dul kecil tumbuh tanpa sosok ayah. Doel yang mengesampingkan ego supaya ga lebih banyak lagi pihak yang tersakiti, supaya Tuhan meridhoi (kayak kata-katanya di akhir film).

Ya, Doel memang menutup kisah ini dengan epic. Memberikan kenangan baik kepada anak dan mantan istrinya sebelum memutuskan melanjutkan kehidupan. Rasa-rasanya tidak ada akhir yang lebih baik untuk mengakhiri film ini, karena pada akhirnya bukan perkara apa yang kita ingin lakukan, tapi apa yang seharusnya kita lakukan. Dan saya percaya banget, kalau semua udah dilakukan on the track, akan ada berkah ke depannya. Bukannya kita hidup untuk mencari hal tersebut?

Akhir kata, apresiasi untuk Keluarga Besar Si Doel. Akting Mak Nyak, Mpok Mod – Zaenab, dan Om Rano – Bang Doel sepanjang film emang juara! Terima kasih telah menemani masa kecil sampai sekarang saya udah punya dua anak.. Skor untuk film ini: 7.2/10 untuk ending-nya yang bijaksana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s