Teruntuk Anakku Raeline Nararya Horionsah,

Hai anak cantik Mama yang sudah berumur setahun. Sebenarnya Mama pengen nulis ini tepat di hari ulang tahun Ralin kemarin Nak. Maaf ya telat beberapa jam…

Mama masih ingat kejadian tahun lalu Nak.

Tanggal 19 November 2016, Mama dan Ayah pergi ke rumah sakit. Waktu di USG, Pak dokter bilang kalau air ketuban Mama tinggal 50%. Jadi Ralin berenangnya udah tinggal separuh airnya. Maaf ya Nak…

Terus Mama langsung diinduksi malamnya. Ga ada rasa sakit sama sekali, kita tidur sama-sama dengan nyenyak malam itu, dengan badan Mama yang dipasangin mesin untuk memonitor detak jantung Ralin.

Sampai habis dua infus botol pun, Ralin belum mau keluar. Betah ya Sayang di perut Mama? πŸ˜…

Sampai akhirnya Senin, 21 November 2016, Jam 16.30 Mama masuk ruang operasi. Ralin harus segera keluar, karena air ketuban Mama semakin kering.

“Dzikir Bu, dzikir Bu. Kita ambil anaknya,” kata dokternya. Perut Mama digoncang-goncang Nak, kayak lagi dicabut gigi, tapi ini di perut. Hihihi

Alhamdulillah, jam 17.10 Ralin keluar dengan selama lewat perut Mama.

“Bu, ini anaknya,” kata dokter sambil ngangkat badan Ralin.

Tau Nak, apa yang dipikiran Mama waktu itu liat muka Ralin pertama kali?

“MasyaAllah cantiknya…”

< strong>Dan perjalanan kita sebagai ibu dan anak pun dimulai.<<<<<<<<
ari masa-masa Mama kesulitan kasih ASI sampai Ralin harus dapet donor ASI dahulu, sampai Ralin pinter banget mimik ASI, dan sampai sekarang masih suka banget ASI.

Dimulai dari Mama pasangin Ralin bedong miring-miring karna ga terampil, sampai ujung-ujungnya umur hampir sebulanan Mama udah ga bedong Ralin lagi (dan Mama tetap ga terampil masang bedong sampai hari ini).

Ada juga perjalanan Ralin suka banget kena alergi. Mama salah makan sedikit, muka Ralin berutusan merah-merah. Sampai harus ke dokter kulit di umur tiga bulan karna punya Mama panikan. Lebih panik waktu dokternya bilang, "bisa-bisa sampai umur dua tahun gini terus Bu". Alhamdulillah di atas umur enam bulan, semakin membaik. Kalau salah makan, paling muncul beberapa jam gatel-gatel terus ilang. Malah sekarang bisa Mama kasih makan ikan laut asal ga berlebihan, meski masih sedikit merah-merah kulit Ralin.

Ada juga masa-masa Ralin kolik sebelum kita pindah ke Mosbi. Dua mingguan hampir setiap hari nangis kejer setiap sore, sampe Mama gugup tiap hari kalo udah sore. Pernah satu sore Ralin nangis heboh. Mama panik, langsung pergi ke dokter sambil nangis gendong Ralin (Mama lebay ya Nak…). Sampe sana, Ralin pup, nangisnya berhenti, ketemu dokter malah Ralin 'ngobrol' sama Bu Dokter. Mama pulang ga bawa obat apapun. Mama inget banget, Bu Dokter cuma bilang, "ASI ibunya adalah obat terbaik.."

Lalu masa-masa MPASI. Alergi muncul beberapa jam kalau salah makan. Gagging waktu awal-awal belajar makan. Diare. Sembelit. Lancar. Lahap. Tutup Mulut. Melepeh. GTM. BLW. Picky Eater. You name it! Dan episode-episode MPASI masih berlanjut ya Nak.. Semoga semakin lancar dan Ralin semakin pintar ya Sayang.

< strong>Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah.. Segala puji hanya bagi Allah. Β We survived the first year! Horaay!!<<<<<<<<
i, Mama mau bilang terima kasih sama Ralin..

Terima kasih sudah ngajarin Mama banyak hal.. dan bikin Mama mau belajar banyak hal juga.

Terima kasih sudah jadi teman tidur Mama selama setahun terakhir. Maaf ya Nak, Mama kalau tidur giginya suka bunyi-bunyi.. πŸ˜…

Terima kasih sudah jadi anak yang bahagia, lucu, dan ada aja tingkahnya.. Jadi proses nemenin Ralin menjadi selalu menyenangkan…

Dan terima kasih karna telah menjadi salah satu sumber kebahagiaan Mama selama setahun ini dan insyaAllah di tahun-tahun berikutnya.

Doa Mama, semoga Ralin selalu tumbuh berkembang dengan baik, bahagia, dan sesuai pas pada waktunya. Jika saatnya Ralin sedang belajar berjalan, berjalanlah. Berjalanlah dengan hati-hati, dengan kaki yang kuat dan sudah siap menopang tubuh Ralin.

Jika saatnya Ralin sedang butuh bermain, bermainlah. Bermainlah secara utuh, tertawalah dengan lepas.

Jika saatnya nanti.. (nanti ya Nak.. ga dalam waktu-waktu dekat) Ralin belajar di sekolah, belajarlah dengan perasaan senang.

Sehingga pada saatnya nanti Ralin akan tumbuh menjadi anak yang bebas, merdeka, bahagia, dan bertanggung jawab Anakku. Tugas Mama dan Ayah, selalu memperbaiki diri menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Mendekatkan diri kepada Allah. Karena Mama tahu, anak adalah peniru ulung orangtuanya.

Mama ingin Ralin menjadi anak yang solehah. Doakan ya Nak semoga Mama menjadi solehah terlebih dahulu.

Mama ingin Ralin menjadi pribadi yang jujur. Izinkan Mama dan Ayah menjadi manusia amanah terlebih dahulu.

Mama ingin Ralin menjadi generasi Qurani. Doakan Mama dan Ayah menggemari membaca dan mengamalkan nilai-nilai Al-Quran terlebih dahulu.

Sekali lagi, selamat ulang tahun Anakku. Doa Mama selalu bersama Ralin ☺️

4 thoughts on “Teruntuk Anakku Raeline Nararya Horionsah,

  1. aku termasuk salah satu orang yang selalu menunggu ig stories darimu, dari raline masih imut menggemaskan sampai rambutnya lebat kayak sekarang.

    banyak yang bakal bilang dia kayak orang chinese karena lucu gemesin.

    semoga dia selalu sehat dan bahagia karena aku tahu kalian orang tua yang mampu provide kebutuhan raline.

    Like

    • Hehehe dia kyk orang chinese krn akongnya chinese, om! πŸ˜‚ dan rambutnya dr lahir sudah lebat om, gundul sebentar saja terus lebat lagi.. btw maaf ya di IG story sudah jarang ada Ralin krn internet mahal betul disini hihihi dan terima kasih doanya ya Om Huang!!

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s