Happy Tri Monthiversary!

Postingan saya terakhir sekitar empat bulan yang lalu, isinya pun ‘cuma’ puisi galau menjelang pernikahan. Gimana engga, nyiapin nikah itu menguras fisik dan mental Sodara-Sodara. Apalagi kalau semua ngurusin sendiri, tanpa bantuan mamak wedding organizer.

image

Alhamdulillah semua berjalan lancar. Segala puji bagi Allah. Bener kata temen saya, pas hari H, rasanya kayak bisul meletus. Pernah bisulan ga sih? Bisulan itu kan sakit banget, tapi kalau udah meletus, lega. *ketauan kalo kecilnya pernah bisulan..*

Kalo kata kakak saya, sebelum hari H, saya galaknya minta ampun. Maklum, menurut tipologi DISC (Dominan-Intim-Stabil-Cermat), saya ini orangnya cukup stabil dan intim alias ramah, namun kalo lagi di bawah tekanan, faktor D alias dominan saya naik banget. Alhasil jadi galak banget. Meski pada dasarnya saya bukan orang yang terlalu suka mengeneralisasi orang pake tipologi ya, tapi kayaknya untuk beberapa kasus ada benernya. Hmmm..

Terus kata kakak saya lagi (FYI, saya bungsu dari lima bersaudara, jadi banyak kakaknya), abis nikah saya udah bisa ketawa lagi. Udah lega. Udah ga galak lagi. Udah ramah lagi. Dan tentunya udah cantik lagi. Karna konon katanya kegalakan itu menurunkan kadar kecantikan sampai 50%.

Dan hari ini pas tiga bulan saya menyandang status istri. Alhamdulillah banyak banget hal yang saya syukuri. Dimulai dari proses kami menjalani resepsi dua kali plus syukuran sekali di tiga tempat berbeda, dan semuanya berjalan lancar. Kemudian pergi hanimun ke Sumatra Utara yang seru banget. *nanti kapan-kapan saya cerita ya pengalaman jalan-jalan nya* Indonesia emang keren banget!


Sampai alhamdulillah langsung dikasih kepercayaan sama Allah buat hamil. Sekarang saya sedang mengandung janin buah cinta kami yang udah berusia sekitar 13 minggu. Mohon doanya semoga selalu sehat ya…


Jujur, saya sangat bersyukur dengan apapun yang sudah Allah kasih sampai detik ini. Terlepas dari banyak juga hal yang masih harus kami persiapkan dan perbaiki sebagai pasangan dan keluarga baru tentunya..

Oh ya, bicara soal syukur, saya jadi ingat sebulan lalu mahasiswi saya pernah tanya di kelas. Pertanyaan simple tapi bagus menurut saya. Jadi ceritanya saya lagi ngajar mata kuliah Psikologi Sosial, tiba-tiba ada yang angkat tangan *untung bukan angkat kaki*

Mahasiswi: “Bu, menurut penelitian, orang menikah itu lbh bahagia dibandingkan yang belum menikah. Menurut Ibu sendiri gimana? Berdasarkan pengalaman Ibu yang baru aja nikah tentunya.. terus kalo pun iya, koq banyak orang yang tidak bahagia dengan pernikahannya?”

Saya: *senyum, karna hampir sekelas cie cie in saya dikasih pertanyaan itu* “Kalau saya siiih..” sambil menatap mata mata kepo dari mahasiswa-mahasiswa saya yang nunggu jawaban.., “Sebelum dan sesudah menikah sama-sama bahagia.”

Gubrak! Gaya banget ya saya.. terus saya lanjutin..

Saya: “Menikah itu life event. Sesuatu yang bisa dikejar, diperjuangkan. Beda sama kebahagiaan. Bahagia itu emosi, bukan life event. Bahagia itu ga bisa dikejar, kita yang jalanin. Kita yang memberi makna. Jadi itu jg jawaban pertanyaan berikutnya, kenapa menikah bisa membahagiakan atau malah bikin ga bahagia. Menikah bisa jadi membahagiakan, belum menikah juga bisa jadi juga membahagiakan. Kita yang maknain.”

Terus abis saya ngomong gitu, mahasiswa saya tepuk tangan. Gila ya..saya kalau abis ngomong gitu terus ditepuktanganin rasanya pengen bilang.. salam superrr…!

Saya percaya, emosi itu sifatnya sementara banget. Seneng, sedih, takut, gembira, dan sebagainya. Silih berganti. Dan kebahagiaan itu..adalah sesuatu yang lebih dalam daripada itu semua, yang didasari dengan rasa syukur. Meski terkadang ada sedihnya, ya disyukuri aja.. masih dikasih sedih.. kalau lagi seneng, syukur juga udah dikasih seneng.. kalau bisa nerima apapun sih, insyaAllah bahagia. Aamin.

image

Terakhir, buat suami saya.. terima kasih ya buat nano-nano rasa yang dikasih dalam tiga bulan pertama pernikahan yang membahagiakan. Semoga ke depannya semakin dilancarkan hidup kita, diberi kemudahan rezeki, kekuatan untuk saling mencintai dan terus saling memaafkan, untuk selalu bersama-sama membangun keluarga sakinah mawaddah warahmah.. Je t’aime!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s