Belajar Lagi :D

Capek. Pegel.

 

Itu yang sedang saya rasakan di punggung belakang saya.. Hiks.

 

Gimana nggak? Seminggu ini merupakan minggu yang panjang buat saya.. Dari hari Senin ke Senin lagi, saya ga berhenti travelling kesana kemari seperti kutu loncat.

 

Dimulai dari hari Senin, tanggal 5 April 2010, saya berangkat ke Palembang, dari Jambi.  Naek mobil travel.  Terus, tanggal 7 April, saya berangkat menuju Jogja dari Palembang, naek pesawat.  Tanggal 9 April, saya berangkat lagi naik kereta api ke Surabaya.  Besok malemnya, saya berangkat ke Jakarta, juga naik kereta api.  Sesampai di Jakarta, tanggal 11 April, saya berangkat lagi ke Bandung, dan pulang ke Jakarta di hari yang sama.  Dan terakhir, saya pulang ke Jogja dari Jakarta, naek kereta keesokan harinya.

 

Hufff… Capek, sekaligus menyenangkan.

 

Btw, perjalanan saya kali ini bukan sekedar iseng.  Bukan. 😀

 

Saya berangkat ke Surabaya untuk menghadiri wisuda sarjana sahabat saya, Dewi Syariati.  Dan saya berangkat ke Bandung untuk menghadiri pernikahan sahabat kuliah saya, Shintia.

 

 

s19

 

 

Sebelum saya melanjutkan, saya ingin bercerita terlebih dahulu.. Dulu, saya merupakan satu jenis orang yang sangat tidak peduli dengan yang dinamakan “seremonial”.  Saya nggak suka dengan acara-acara yang mewajibkan kita memakai “kebaya” atau baju bagus layak pakai, saya juga nggak suka menghadiri acara-acara yang saya pikir “nggak-ada-hubungannya-dengan-saya”.

 

Terdengar egois ya?

 

Hehehe

 

Sebagai contoh, saya sebenarnya sangat malas menghadiri acara wisuda.  Saya pikir, ada atau nggak adanya saya di sana, itu nggak ngaruh-ngaruh banget sama yang sedang diwisuda.  Toh, ada teman-teman yang lain, dan orang tuanya disana. Saya hanya datang wisuda kalau saya lagi mood buat dateng, kalau saya malas, ya cukup kirim sms!

 

Begitu pula dengan acara nikahan. Kondangan. Ugghh.. saya nggak suka.  Udah harus pake baju rapi-rapi, makan sebentar, trus salam-salaman. Udah.  Sempat saya mikir, kenapa kondangan itu nggak boleh pake baju kaos biasa aja.  Kayak acara ultah gitu.  Simple.  Nggak ribet.

 

Saya datang kondangan kalau saya bisa.  Tapi saya nggak pernah memaksakan diri untuk datang, misalnya: sampe bela-belain ke luar kota dan sebagainya.

 

Sampai suatu saat, giliran saya di wisuda.  Entah kenapa, pada hari itu, saya ngarep banget akan kedatangan teman-teman terdekat saya.  Padahal teman-teman yang lain udah ada yang dateng, plus ortu dan kakak saya.  Lengkap kan?  Tapi, nggak taulah.  Hari itu, saya merasa ada yang kurang kalau saya nggak ketemu sahabat baik saya, plus dapet bunga tentunya.

 

Saya tersentak.  Saya jadi ingat, saya waktu itu nggak dateng di acara wisuda sahabat terbaik saya, Rima Widiani Rahayu, pada bulan Mei 2009.  Saya lupa saya nggak dateng kenapa.  Saya ingat kalau saya hanya menghadiri acara makan-makannya Rima selesai acara wisudaan itu.

 

Saya sadar betapa egoisnya saya.

 

Saya juga ingat, saya nggak dateng ke wisudaan bulan November 2009.  Saya sengaja pulang ke Jambi sehari lebih awal (karena mau mengantar kakak saya pergi haji), supaya nggak dateng wisudaan.  Karna saya kesel nggak ikutan wisuda bulan itu.

 

See? Saya sangat egois ternyata. 😦

 

Saya juga ingat satu hal.  Sewaktu saya tampil maen “cabaret” di LIP, hal yang pertama saya lakukan adalah mencari dimana letak teman saya duduk.  Saya ingin mereka datang.  Saya merasa  saya akan kecewa kalau ternyata mereka nggak datang.

 

Di saat itu saya nyadar, kalau ternyata kehadiran seseorang, yang mungkin “nggak-ada-hubungannya”, ternyata memberikan rasa senang yang lebih.  Karena kita merasa diperhatikan, kita merasa disayang, dan kita merasa “ada”.

 

Saya bertekad, saya akan lebih perhatian lagi dengan orang-orang di sekitar saya.  Saya sadar, yang saya lakukan selama ini salah.  Itu bukan hanya “sebuah wisuda” atau “sebuah pernikahan” atau “sebuah pertunjukkan”, tapi menurut saya, hal-hal tersebut adalah suatu kesempatan untuk menunjukkan rasa peduli kita terhadap orang-orang yang kita sayangi.

 

Saya mencoba untuk menyukai hal-hal yang berbau “seremonial”.  Saya jadi suka pake kebaya dan baju bagus saat kondangan.  Saya akan berusaha dateng di acara-acara khusus keluarga dan sahabat-sahabat saya.  Dan setelah beberapa bulan ini saya mencoba, saya jadi benar-benar menyukainya.

 

Lagian, saya kan belum nikah.  Saya nggak mau donk, orang-orang males datang ke nikahan saya kelak cuma karena itu “hanya sebuah pernikahan”.  Saya maunya nanti kalau saya nikah, yang dateng rame. Amin. 😀

 

Ya, C’est la vie. Inilah hidup.  Dan saya memang harus belajar lebih banyak lagi.

 

Ps:  Buat Dewisya, selamat menyandang gelar barunya ya Dear – Dewi Syariati, S.E.  Buat Shintia, selamat menempuh hidup baru, semoga menjadi keluarga SaMaWah dengan anak-anak yang lucu, soleh dan solehah.  Dan buat Rima, maafin aku ya Kak.. 🙂

Advertisements

16 Comments Add yours

  1. isma says:

    ayo lebih care ke aku mel.. 🙂

    Like

  2. areef says:

    wah jadi g enak juga ni..:Dmaaf ya meld g jd nonton cabaret ma wisudamu :)pas cabaret padahal ku dah ngajak egita untuk nontn tp q juga lupa knp g bisa dtg,, pas wisudamu kykna q lagi ad kerjaan jd g bs dtg,,nb: kl aku dtg acr seremonial pake pakaian sedanya juga g mlsh, cuek aj lg 😛

    Like

  3. Emeldah says:

    @metty: hahaha gimana caranya Met? =p@areef: gpp kali Mas.. maksudku.. klo yg punya acara itu sahabat baik kita dan kita emg ga punya halangan buat dtg ya kenapa ga dtg.. gitu.. semoga Rima memaafkan saya. =)

    Like

  4. xvader says:

    hehehe… sebelumnya juga saya termasuk orang yang gak suka sama acara yang namanya kondangan, dsb. tapi saya juga pada akhirnya nyadar diri. umpama nanti saya nikah, trus gak ada orang yang datang gimana? akhirnya yah, bela-belain juga dateng ke acara-acara seremonial tersebut, sampe-sampe saya manut juga kala diajak bokap/nyokap kondangan ke tempat temen-temen mereka 😛

    Like

  5. ika rinayu says:

    Saya slalu berpedoman ‘try to put your foot on the other shoe’Memposisikan diri kita di orang lain memang sulit. Tp cobalah, krn kita tidak hidup sendiri.Love u dudud :*

    Like

  6. Emeldah says:

    @agung: terima kasih kembali wahai hamba-Nya :)@idrus: klo saya ntar nikah berarti wajib dateng ya Kak.. :D@ika: yup. empati. dan itu salah satu kemampuan yg harus dimiliki calon psikolog. Love u too Ka 🙂

    Like

  7. Emeldah says:

    @jafis: bukan manis Kak.. tp cantik. 🙂

    Like

  8. uthie says:

    saya juga pernah punya pikiran yg sama hohohoho. tp kemudian, apa salahnya sih datang sebagai tanda kita juga turut senang dan mengucapkan selamat secara personal. kalo lewat sms atau fesbuk doang rasanya beda ;)salam kenal, saya di jogja juga loh 😉

    Like

  9. Emeldah says:

    @uthie: wah salam kenal juga Mbaknyaaaa…. makasih ya udah mampir 🙂

    Like

  10. - H - says:

    Intinya saling berbagi, maka kita akan mendapatkan apa yang kita inginkan. :)Tapi memang sulit, apalagi yang masalah wisuda ya. hehe

    Like

  11. dheeLa says:

    smua org punya keegoisannya masing2..walaupun bisa belajar dr kesalahan yg prnah dilakukan..tp lebih sulit lg utk mengakui keegoisan itu sndiri..insya Allah dila jg bs kyk itu yo mel..mari sama2 belajar 😀

    Like

  12. Emeldah says:

    @huang: yup.. betul sekali! karna apa yg kita tanam, itu yang kita tuai! btw, salam kenal! :D@dheela: yuuukkk sayang,,, kita saling mengingatkan yah! 🙂

    Like

  13. cinta says:

    gyahaha,, aku suka wisuda, aku suka kondangan, karena aku suka makan-makan 😀

    Like

  14. Emeldah says:

    @winda: hahaha dasar kau bik, perut bae yg diejoke :p

    Like

  15. sanni says:

    ..30 mei 2009 juga wisuda uni, tapi dudud gak datang..sedihnya..hehe

    Like

  16. Emeldah says:

    @sanni: maaf ya Un.. Biar itu jadi pelajaran buat dudud 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s